Minggu, 29 Mei 2011

Teknik pencahayaan dalam Fotografi

Penyinaran dalam kegiatan fotografi sangat penting sekali perananannya. Cahaya atau lazimnya disebut sinar merupakan awal terjadinya proses suatu objek ( benda ) dapat terlihat oleh mata telanjang. Bagi orang-orang yang memiliki penglihatan normal atau sempurna, ketidaktajaman objek yaog dilihat mempakan persoalan yang ganjil, karena mereka tahu apa yang diartikannya, tetapi mereka tidak menyadari bagaimana proses tersebut terjadi. Dalam proses fotografi, ketidaktajaman memungkinkan bentuk baru dalam pengelihatan yang menarik untuk diamati dm diekplorasi. Ketidaktajaman bukanlah selalu merupakan kesalahan serta kelemahan, hal ini dibuktikan dengan adanya usaha dalam pemotretan selalu berusaha mencari solusi terbaik terhadap basil foto yang diambilnya.
Kekaburan sebenarnya merupakan salah satu bentuk dari ketidaktajaman
yang mengarah, dimana sasaran kekaburan menunjukkan proses yang yang sebenarnya berarti. Ketajaman dan ketidaktajaman dalam fotografi diartikan secara luas dan berpengaruh serta dipengaruhi oleh berbagai faktor, salah satunya oleh faktor pencahayaan. Pencahayaan memiliki karakteristik seperti kekuatan cahaya (intensitas), warna cahaya, durasi cahaya, serta proses pemantulannya. Proses awal terlihatnya suatu objek disebabkan karena cahaya yang terpancar oleh suatu sumber cahaya yang dipancarkan ke objek dan sekelilingnya, selanjutnya diterima dan diserap, kemudian dipantulkan lagi oleh objek dan diterima oleh mata sehingga objek menjadi akan tampak terlihat.
Banyak jenis sumber cahaya sebagai penerangan dalam keglatan fotografi, baik cahaya atau sinar alami seperti rnatahari ataupun cahaya buatan seperti lampu.
Ada 2 jenis sistem pancaran cahaya yaitu :
1) Pancaran cahaya langsung
Penggunaan cahaya langsung dalam fotografi berarti penggunaan cahaya untuk menerangi objek yang akan di foto, cahaya atau sinar di pancarkan langsung ke objek tersebut tanpa dipantulkan terlebih dahulu oleh media pantul ( pemantul ).
Pancaran cahaya langsung mudah dicapai apabila menggunakan sumber cahaya buatan, karena sumber cahaya buatan arah pancaran sinamya mudah diatur dalam pemakaian, misalnya penggunaan cahaya buatan dari lampu kilat ( blitz ).
2) Pancaran cahaya tidak langsung
Pancaran cahaya tidak langsung ( bouncing flash ) yaitu pemberian cahaya atau pencahayaan pada objek yang difoto secara tak langsung dengan pemantulan cahaya atau sinar sebelum jatuh mengenai objek, sehingga cahaya akan menjadi lebih lunak ( lembut ) yang mengakibatkan detail objek lebih jelas.
Fotografi dengan teknik cahaya sinar tidak langsung ( bounching flash ) lebih baik daripada yang menggunakan sinar langsung. Mengingat penggunaan sinar atau cahaya langsung yang mengenai objek akan mengakibatkan cahaya tidak semuanya terserap oleh objek sehingga cahaya yang dipantulkan ( detail objek ) hilang dan sebaliknya, teknik bouncing flash merupakan sebuah alternatif terbaik untuk pengembangan nilai estetika yang terkandung dalam media fotografi melalui ekplorasi teknik yang ada dalam fotografi karena didukung oleh sistem otomatis dengan sensor cahaya (light sensor/sleep unit) yang bisa menghidupkan sumber cahaya secara otomatis, pemotretan dengan teknik pantulan menjadi dipermudah (Spitzing, 1980 : 98).